Macron Memperingatkan Risiko Vaksin China

Macron Memperingatkan Risiko Vaksin China – Presiden Prancis Emmanuel Macron Kamis memperingatkan tentang kurangnya informasi tentang vaksin virus korona China, mengatakan mereka bahkan mungkin mendorong pengembangan varian jika tidak efektif. Berbicara kepada think-tank Dewan Atlantik, Macron mengakui bahwa “keberhasilan diplomatik” awal China dalam mendistribusikan vaksin ke negara lain dapat dilihat sebagai “sedikit memalukan bagi kami sebagai pemimpin (Barat)”. Tetapi dia memperingatkan bahwa kemanjuran jab dari Sinopharma atau Sinovac tidak diketahui karena “sama sekali tidak ada informasi” yang dibagikan tentang percobaan. Artinya dalam jangka menengah-panjang hampir bisa dipastikan jika vaksin ini tidak tepat akan memudahkan munculnya varian baru yang sama sekali tidak akan memperbaiki keadaan negara-negara tersebut, ā€¯ujarnya.

Komentarnya datang sehari setelah Ketua Komisi Eropa Ursula von der Leyen juga mendesak Rusia dan China untuk “menunjukkan semua data” jika mereka ingin vaksin mereka disetujui di Uni Eropa. Jumat lalu, Macron juga meragukan vaksin yang diproduksi oleh kelompok Inggris-Swedia AztraZeneca, dengan mengatakan itu tampaknya tidak efektif untuk orang berusia di atas 65 tahun – meskipun regulator Eropa menyetujuinya untuk orang dewasa dari segala usia. Ada kekecewaan di Prancis setelah grup farmasi terkemuka Sanofi dan pusat penelitian terkemuka Institut Pasteur mengalami kemunduran dalam upaya mereka mengembangkan vaksin. Nasionalisme vaksin Perburuan vaksin untuk melawan Covid-19 telah membuat negara-negara bersaing untuk merancang dan mendistribusikan suntikan ke negara lain sebagai cara untuk meningkatkan pengaruh diplomatik dan ekonomi, serta prestise mereka.

Hongaria dan Serbia akan menggunakan vaksin Sinopharm di Eropa, sementara Beijing juga menyumbang atau menjual ke negara-negara di seluruh dunia dari Pakistan hingga Turki, Uni Emirat Arab, dan negara-negara Afrika Barat. Berbicara untuk mendukung pendekatan multilateral yang dipimpin Barat, Macron mengatakan dia percaya bahwa “dalam jangka panjang kita bisa lebih efisien”. Pemimpin Prancis itu juga mendesak aliansi militer NATO yang dipimpin AS, yang secara historis berfokus pada pertahanan melawan Rusia, untuk membahas “bagaimana menangani masalah-masalah baru Pasifik” yang katanya berarti China. “Ini pertanyaannya. Ini gajah yang ada di dalam ruangan. Kami harus berbicara dengan sangat jelas tentang masalah ini. Kesediaan saya adalah memiliki pendekatan politik, karena saya ingin dunia yang stabil dan damai,” katanya. China adalah sumber pandemi virus korona setelah jenis baru virus korona muncul di kota Wuhan pada akhir 2019.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*