Upaya Penyelamatan Sedang Dilakukan Untuk KRI Nanggala Yang Tenggelam Bersama Puluhan Penumpang

Upaya Penyelamatan Sedang Dilakukan Untuk KRI Nanggala Yang Tenggelam Bersama Puluhan Penumpang – Perburuan kapal selam KRI Nanggala 402 yang hilang dengan 53 awak berubah menjadi upaya penyelamatan pada Minggu setelah puing-puing yang ditemukan menunjukkan kapal itu pecah saat tenggelam di lepas pantai Bali. Kapal perang, pesawat, dan ratusan personel militer telah memimpin pencarian kapal selam itu dengan panik sejak menghilang minggu ini selama latihan, berharap untuk penyelamatan ajaib sebelum cadangan oksigen yang diketahui habis. Tetapi angkatan laut mengakui pada hari Sabtu bahwa potongan-potongan kapal selam, termasuk barang-barang dari dalam kapal, telah diambil. Mereka menyatakan bahwa kapal itu telah tenggelam, secara efektif mengakhiri setiap kesempatan untuk menemukan orang yang selamat.

Di antara barang-barang yang ditemukan adalah bagian dari sistem torpedo dan sebotol minyak yang digunakan untuk melumasi periskop. Mereka juga menemukan sajadah yang biasa digunakan di negara tersebut. Kerabat Letnan Satu Muhammad Imam Adi, seorang ayah berusia 29 tahun dari seorang anak kecil, berpegang teguh pada harapan. “Harapan saya sekarang, anak saya dan semua kru bisa ditemukan,” kata ayah Adi Edy dari rumahnya di pulau Jawa. “Anak laki-laki saya ingin menjadi tentara sejak dia masih kecil. Itu impiannya.” Operasi penyelamatan berisiko Pihak berwenang belum memberikan penjelasan resmi atas kecelakaan itu, tetapi mengatakan bahwa kapal selam itu mungkin mengalami pemadaman listrik dan awaknya tidak dapat muncul kembali.

Kepala Angkatan Laut Indonesia Laksamana Yudo Margono mengabaikan ledakan, bagaimanapun, mengatakan pada hari Sabtu bahwa bukti menunjukkan kapal selam itu pecah karena dihancurkan oleh tekanan air di kedalaman lebih dari 800 meter (2.600 kaki) jauh di bawah apa yang dibangun Nanggala. untuk bertahan. Pada hari Minggu, tim pencari fokus untuk menunjukkan dengan tepat lokasi kapal selam itu. Pihak berwenang telah memperingatkan bahwa operasi penyelamatan akan berisiko dan sulit dilakukan di perairan dalam. MV Swift Rescue Singapura kapal penyelamat kapal selam telah tiba untuk membantu upaya pemulihan, kata angkatan laut, Minggu. Negara tetangga Malaysia, serta Amerika Serikat, India, dan Australia, termasuk di antara negara-negara yang membantu pencarian. Kapal pencari, pesawat pengintai, dan kapal selam penyelamat telah dikerahkan untuk menjelajahi zona seluas sekitar 10 mil laut persegi (34 kilometer persegi).

Kapal selam satu dari lima armada Angkatan Laut Indonesia menghilang Rabu pagi ketika dijadwalkan untuk melakukan latihan torpedo langsung di lepas pantai Bali. Awak kapal meminta izin untuk menyelam. Itu kehilangan kontak segera setelah itu. Kemudian, tim pencari menemukan tumpahan minyak di mana kapal itu diperkirakan tenggelam, yang menunjukkan kemungkinan kerusakan tangki bahan bakar, dan kecelakaan yang sangat dahsyat. Sejauh ini, pihak berwenang belum mengomentari pertanyaan tentang apakah kapal berusia puluhan tahun itu kelebihan muatan, tetapi mereka mengatakan bahwa kapal selam yang dikirim ke Indonesia pada tahun 1981 layak berlayar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*